Eropa mendapatkan penguasa sepakbola baru!

siti

Kota EropaFoto: Meridian

Sepak bola Eropa akan mendapatkan penguasa baru malam ini di Istanbul. Di stadion “Ataturk”, Inter dan Manchester City akan memperebutkan trofi Liga Champions!

“Neroazuri” memiliki pengalaman memenangkan piala “bertelinga”. Mereka melakukannya tiga kali, tapi terakhir kali pada 2010, ketika mereka dipimpin dari bangku cadangan oleh Jose Mourinho.

Saat itu, mereka mengalahkan wakil sepakbola Italia, Bayern, di Minen (2:0), dan sejak saat itu mereka belum berhasil memperebutkan trofi.

Di sisi lain, City berada dalam situasi ini untuk kedua kalinya dalam sejarah klub. Mesin Pep Guardiola bermain di musim 2020/21 di final, tetapi kemudian dikalahkan oleh Chelsea dalam perebutan trofi – menariknya, itu adalah satu-satunya kekalahan “warga negara” sepanjang musim di Liga Champions.

🏆 Hadiah terbesar dipertaruhkan di Istanbul…#UCL pic.twitter.com/yr2zBAyUPq

– Liga Champions UEFA (@ChampionsLeague) 10 Juni 2023

INTEROV PUT DO FINAL

Usai undian babak penyisihan grup Liga Champions di Nyon, kelanjutan kompetisi seolah di luar jangkauan Inter.

“Neroazuri” tidak beruntung, jadi mereka “jatuh ke dalam” grup bersama Bayern dan Barcelona dan orang luar Pilsen.

Meski demikian, tim besutan Simon Inzaghi entah bagaimana berhasil lolos ke babak 16 besar, sebagian besar berkat kemenangan atas Barcelona di Milan.

Portugis adalah lawan Inter di dua babak sistem gugur pertama.

Baris pertama adalah Porto, dan tim Italia lolos dengan skor total 1:0.

Benfica juga berada di jalur juara Eropa tiga kali, tetapi Inter bermain gemilang dalam pertandingan dua leg itu dan melaju ke semifinal dengan skor agregat 5:3.

Dan kemudian, di semifinal, rival sekota mereka – Milan – sudah menunggu mereka, dan tidak ada masalah.

Dengan 2:0 dan 1:0, Inter mencapai final baru dan memperebutkan gelar juara Eropa.

antarFoto: Inter/Twitter

CITY MENUJU FINAL

Seperti yang diharapkan, “warga” dengan mudah dan meyakinkan melewati grup yang juga termasuk Borussia Dortmund, Sevilla dan Kopenhagen.

Tidak ada masalah bahkan di final. City mengalahkan Leipzig 8: 1 di babak pertama, dan di perempat final mereka mungkin akan menghadapi rival terberat mereka – Bayern Munich.

Tapi orang Bavaria tidak seberuntung itu. Dengan kemenangan total 4:1, City menjadwalkan semifinal baru melawan Real Madrid.

Setelah bermain imbang di Madrid (1:1), tim Guardiola memainkan pertandingan musim ini di Etihad, mengalahkan juara Eropa musim lalu dengan skor 4:0!

antarFoto: Reuters

“ATATURK” YANG LUAR BIASA ADALAH ADEGAN PERTEMPURAN UNTUK JUARA EROPA UNTUK KEDUA KALINYA

Stadion “Ataturk” dibangun 21 tahun lalu, dan direncanakan menjadi bagian dari upaya Turki menjadi tuan rumah Olimpiade.

Dua tahun kemudian, UEFA memberi fasilitas ini rating tertinggi, sehingga tahun berikutnya, final Liga Champions antara Milan dan Liverpool dimainkan di sana.

Duel di mana Liverpool berhasil merebut gelar juara Eropa setelah comeback yang luar biasa dianggap oleh banyak orang sebagai final terbaik dalam sejarah kompetisi ini.

“Ataturk” seharusnya menjadi tempat final Liga Champions musim 2019/20, namun pandemi virus corona merusak rencana tersebut, sehingga perebutan trofi saat itu, di mana Bayern mengalahkan PSG, berlangsung di ” Luž” di Lisbon.

Menariknya, UEFA juga menganugerahkan final kompetisi klub Eropa terbaik ke Istanbul pada tahun berikutnya, namun lagi-lagi pandemi menggerakkan perebutan trofi, kali ini di Lisbon, di mana Chelsea menjadi juara Eropa dengan kemenangan atas City (1:0 ).

Dan musim ini, final berada dalam bahaya. Gempa bumi dahsyat yang melanda Turki mengganggu rencana organisasi, pemilihan presiden diadakan di negara itu, tetapi terlepas dari segalanya, Turki berhasil “melompati” segalanya, jadi “Ataturk” akan menjadi tuan rumah grand final untuk kedua kalinya.

STATISTIK PERTANDINGAN FINAL YANG MENARIK

Sejak adanya kompetisi ini, sebanyak 67 final telah dimainkan. Lima puluh kali kami memenangkan juara Eropa di akhir 90 menit, lima kali perpanjangan waktu dimainkan, sedangkan pada 11 kesempatan juara Eropa ditentukan oleh adu penalti.

Satu-satunya final dari tahun 1974 diputuskan setelah pertandingan ulang, dan Bayern menjadi juara Eropa dengan mengalahkan Atlético.

Benua lama memiliki 22 juara berbeda, dan tentunya pemegang rekor adalah Real yang melakukannya 14 kali.

Inggris memberi finalis waktu terbanyak (sembilan), Italia dan Jerman masing-masing enam, Prancis lima, Spanyol empat, Belanda tiga, Portugis dua.

Real Madrid memainkan final yang paling terhubung – lima dan memenangkan kelimanya!

Perlu juga dicatat bahwa Atletico Madrid adalah tim yang belum pernah memenangkan kompetisi ini, dan telah bermain di final tiga kali, sedangkan Juventus kalah tujuh kali dalam perebutan trofi.

antarFoto: Reuters

FAVORIT SITI, INTER PERCAYA PADA KEAJAIBAN

Staf permainan kedua tim benar-benar memberi tahu kami bahwa Manchester City adalah favorit di pertandingan ini.

Selain itu, kekompakan dan performa ada di pihak juara Inggris, sementara Inter bisa menemukan peluang mereka dalam ritme permainan yang lebih tenang, di mana mereka tidak akan membiarkan lawan bermain, terutama di tengah lapangan.

Guardiola telah menyiapkan sistem di mana semua orang tahu apa yang mereka lakukan, di mana mereka berdiri, di mana mereka mengirim bola ke luar angkasa, bagian lapangan mana yang mereka tutupi, jadi pertanyaan objektifnya adalah apa yang bisa dilakukan Inter di sana?!

Di “Ataturk”, kami mungkin akan mengharapkan serangan City sejak awal, tetapi kesalahan apa pun di tengah lapangan dapat dibayar mahal, seperti yang terjadi pada tahun 2021, ketika Chelsea mengalahkan “Citizens” di final terlepas dari semua ekspektasi .

City selesai dengan musim yang luar biasa di mana mereka memenangkan dua trofi (Liga Premier, Piala FA), Inter puas dengan Piala Italia dan mencapai final Liga Champions…

Satu hal yang pasti – tontonan menanti kita!

Akan ada sekitar 76.000 penggemar di “Ataturk”, dan pertandingan akan dipimpin oleh wasit Polandia Simon Marcinjak.

Omong-omong, Meridian telah menyiapkan penawaran spektakuler untuk final, dan Anda dapat menontonnya dengan mengklik DI SINI!

Baca selengkapnya:

Author: Ethan Edwards